Kalimat Sungkem Idul Fitri (Bahasa Jawa dan Sunda)

Kalimat Sungkem Bahasa Jawa dan sunda


Salam Pramuka!
Tanpa terasa bulan Ramadhan tahun ini akan segera berlalu.Itu artinya hari Raya Idul Fitri tinggal menghitung hari. Hari lebaran waktunya untuk saling bermaafan.

Pernah mendengar kata "sungkem"?
Menurut kamus besar bahasa Indonesia (KBBI) sungkem artinya sujud (tanda bakti dan hormat).


Baca juga "saya menyesal ikut kegiatan Pramuka"

Secara istilah sungkem adalah tindakan yang dilakukan oleh kedua pengantin kehadapan kedua orang tua serta keluarga yang lebih tua (pinisepuh) dari kedua belah pihak, untuk menunjukkan tanda bakti serta rasa terimakasih atas bimbingan kedua orang tua dari lahir sampai ke perkawinan.

Namun istilah "sungkeman" kini biasa digunakan sebagai permohonan maaf saat hari raya idul fitri.
Sungkeman menjadi metode adat jawa yang menjunjung tinggi nilai-nilai norma, sopan dan santun terhadapat ayah dan ibu (orang tua) atau orang yang lebih tua.

Kita sebagai anggota Pramuka harus menjunjung warisan budaya sungkeman yang telah diturunkan nenek moyang kita.
Kalau tidak dilesatarikan takut dicuri. Iya budaya bisa dicuri. hehehe

Dibawah ini merupakan kalimat sungkem yang bisa kakak contoh saat melaukan permohonan maaf terhadap orang tua.


Kalimat sungkem bahasa jawa

Kulo sowan wonten ing ngarsanipun Bapak/Ibu. Sepindah, caos sembah pangabekti kulo mugi katur ing ngarsanipun Ibu/Bapak.Kapeng kalehipun mbok bilih wonten klenta lan klentunipun atur kawulo sak klimah, tuwin lampah kulo setindak ingkang kulo sengojo lan mboten kulo sengojo engkang mboten ndadosaken sarjuning penggalih. Mugi Bapak/Ibu kerso maringi gunging samudro pangaksami. 

Kepareng matur Bapak/Ibu sepindah kulo sowan mriki mboten sanes bade silaturohmi, kaping kalehipun ngaturaken sugeng riyadi, sedoyo lepat kulo nyuwun agunging pangapuro, engkang kulo jarag menapa mboten dipun jarag mugi-mugi saget dipun lebur ing dinten riyoyo meniko, amin.


Ngaturaken sugeng riyoyo / riyadi, nyuwun agunging pangapunten sedoyo kelepatan dumateng Bapak/Ibu mugi kerso dipun pangapunten sedoyo dos kulo meniko.

Kalimat Sungkem Bahasa Sunda

Ema ...Ampun paralun isin dikedalkeunana,, berat diucapkeunana.Tangtos kauninga, diri abdi anu kieu buktosna, rupi jauh nandingan arjuna jeung srikandina. Sumping teu ieuh cacandakan, aku kosong eusianen, lambut kosong eusianen.Kawawuh lieuk euweuh ragap teu aya, nyanggakeun sadaya-daya.Namung sok sanaos kitu, abdi hoyong diangken janten putra ema, wireh katali kapatri ku putra ema, pikeun ngaheuyeuh dayeuh ngolah rumah tangga.
Ema ...Ieu abdi putra anu enggal, neda piwulang sareng piwuruk ti ema, sangkan abdi tiasa sasarengan sareng pun bojo, sareng pun lancek, kalayan aya dina mawadah, warohmah.

Semoga artikel ini bermanfaat ya Kak.
Jangan lupa dishare biar kakak Pramuka yang lain tahu.
Akhir kata,, Salam Pramuka!

Berlanggan Artikel Terbaru Pramukatop dengan Memasukkan Email Anda:

3 Responses to "Kalimat Sungkem Idul Fitri (Bahasa Jawa dan Sunda)"

  1. Utk ejaan basa jawanya, mohon sesuai EYD, itu akn jauh lebih bagus

    ReplyDelete
  2. Insya Alloh akan saya perbaiki kak, tapi untuk sementara ini saya belum paham dengan ejaan yg benar dalam bahasa jawa. Hanya mengerti sebatas pengucapan dan itu yang saya tulia.
    Tapi tetap saya ucapkan terimaksih atas sarannga kak 😁😁

    ReplyDelete